Pages

Saturday, March 17, 2012

4 Hari Terakhir Bersama Abah..

(Sambungan dari sini)

Betapa Allah memudahkan segalanya untuk kami sekeluarga, sampaikan tak sedar yang dah 7 hari kami hidup tanpa Abah. Dan alhamdulillah, kami semakin redha, tabah dan kini mampu untuk tersenyum seperti biasa. Hari-hari seperti inilah yang aku paling takuti sebelum ni. Aku bimbang hidup aku takkan seceria dulu, aku takut kenangan manis yang terlalu banyak bersama arwah akan membuatkan aku bersedih. Tapi, alhamdulillah. Allah pinjamkan aku n family kekuatanNya untuk hadapi dugaan ni semua. Tanpa kekuatan yang dipinjamkan itu, aku tak rasa aku mampu senyum hari ni.. Nak sambung cerita hari-hari terakhir arwah dengan kitorang.. :)

29 Februari 2012, Rabu

Pagi tu aku dan Abah keluar rumah pukul 830 untuk ke Larkin. Sebelum tu Abah sempat jumpe Makyah jiran kami untuk mintak IC die, supaya aku dapat tolong applykan bantuan rakyat RM500 tu sebab Makyah ni orang susah dan tak pandai menulis (Abah memang selalu pesan anak-anak die supaya jangan lupa tolong Makyah kalau dah kerja n berkeluarga).

Then sampai je kat Larkin, Abah cakap,
'Takpe, stop je kat sini. Abah boleh pergi sendiri. Nor setelkan la bantuan Makyah tu pagi ni. Lagipun nanti sebelum naik bas Abah nak minum teh dulu. I can't afford paying RM2.40 for a cup of tea kalau bas tu berhenti kat Ayer Hitam'. Abah memang anti RnR Ayer Hitam tu sebab tehnya mahal. Aku terasa mahu berdegil, tapi entah kenapa, gerak hati memaksa aku untuk turutkan kata Abah. Yang aku mampu lakukan waktu tu, hanyalah untuk menghentikan kereta di tempat yang paling mudah untuk Abah pergi ke kaunter membeli tiket bas. Berat hati untuk membiarkan Abah pergi seorang, tapi hari tu aku tak mampu berdegil. Barangkali memang begitu yang Allah tuliskan..

Then aku balik rumah untuk isi borang bantuan rakyat untuk Makyah, fotostat IC etc. Sempat jugak aku singgah rumah Mokde serahkan surat tabung haji kat Makcik Narimah untuk urusan rayuan menunaikan haji. Then lepas setel semua, aku singgah CC untuk cek email dan beronline. Tengahari tu aku balik rumah, Mak bagitau yang Abah belum contact rumah lagi untuk inform bas pukul berapa sekian sekian. Aku cuba call Abah, tak diangkatnya. Risau tak terkata, aku menangis memikirkan entah apa2 yang jadi kat Abah sebab call tak berangkat. Mula rasa menyesal sebab tak berdegil ikut saja Abah ke KL. 10 minit hampir pukul 5 petang, aku berterusan call Abah supaya orang lain yang dengar bunyi fon Abah dapat alertkan Abah, andai Abah yang tak dengar bunyi fon tu. Setelah banyak kali mencuba, Abah tetap tak jawab.

Perasaan risau jadi panik, panik jadi marah memikirkan Abah sengaja tak nak jawab panggilan. Fikiran memang dah tak waras memikirkan macam-macam jadi kat Abah. Akhirnya tepat pukul 5 petang, dapat panggilan dari Abah. Nak menangis rasanya melihatkan caller yang diharapkan sekian lama tertera kat skrin.

Mak is calling...

Aku tak tunggu sesaat dua, aku terus angkat dan.. 'Abaahhh' tanpa salam aku memulakan perbualan, dan sambil menahan air mata, aku mengharapkan suara Abah yang jawab, bukan orang lain yang memaklumkan perkara-perkara yang menakutkan. 'Hello.. hello? Dengar tak? Ni nor eh?' Alhamdulillah! Tak tergambar perasaan lega waktu dengar suara Abah, walaupun suaranya kedengaran letih dan tercungap-cungap.

'Abah, abah kat mane ni.. Nape tak call.. Nor risau.. Kak Nim risau.. semua orang risau' suara aku dah sebak.

'Abah dalam tren, dah nak sampai....' Abah kedengaran seperti tak pasti akan destinasinya. 'Aaaa. Abah dah nak sampai KL.... KL Sentral ni' jawabnya. Aku tersenyum membayangkan Abah kesayangan dalam tren, membimbit beg hijaunya, dan fon di tangan sebelah lagi. Comel. Di saat itu, aku rindu yang teramat pada lelaki itu. Buah hati, kekasih hati.

'Nape nor call banyak kali Abah tak angkat.. Nor risau sangat-sangat.. Abah jangan buat camni lagi tau.. Lain kali kalau nor call, Abah angkat tau..' aku bebel umpama budak kecil yang tercari-cari bapanya, yang dah jumpa, tapi taknak hilang lagi.

'Takde.. Abah tak dengar nor call pun?' jawapan Abah menjawab semua persoalan dan kerisauan. Abah tertekan button silent kat fon tu.... huhuhuhu

'Ok Bah, takpe lah macam tu. Abah tertekan button silent kat fon tu.. sebab tu Abah tak dengar nor call. Vibrate pun Abah tak rase?' tanyaku. Manja. Sebab risau.

'Tak, tak rase pun.' jawabnya. Perasaan aku waktu tu, rasa macam mahu bercakap dengan Abah sepanjang masa untuk pastikan keselamatan dia.

'Takpelah camtu. Nati Abah call je Nor tau.. So Bah, ape kate orang tabung haji?' tanyaku.

'Abah cakap macam-macam kat diorang tadi. Pastu diorang suruh call hujung bulan April nanti untuk jawapan' jawab Abah, yang membuatkan aku tersenyum kerana memikirkan Abah dapat buat apa yang dihajatkan.

'Abah dah makan dah ke?' tanyaku.

'Belum, ni Abah baru nak makan ni. Orang cakap ade food court kat atas. Abah laaaapar sangat-sangat. Abah tak makan, tak minum lagi pun ni' katanya dengan nada sungguh-sungguh, mengekspreskan laparnya. Aku tahu riak wajahnya waktu tu. Mendengarkan apa yang dikatanya tu, sekali lagi aku hampir menangis. Perkataan 'Abah lapar' tu sangat menyentap jantung!

'Ala yeke.. siannye Abah' kataku cuba menahan air mata memikirkan Abah keseorangan di KL Sentral, lapar. 'Abah pergilah makan dulu. Nanti Abah dah duduk, Abah call Nor tau. Emm. Abah call la Nor tiap 15 minit. Tau. Wajib call tiap 15 minit tau. Kalau tak Nor risau' aku meletakkan syarat akibat terlalu sayang, terlalu rindu, terrrrlalu risau.

'Hehe' gelaknya kecil. Lucu mungkin melihat anaknya panik. 'Ok ok. Nanti Abah call.' jawabnya sekadar untuk menenangkan aku. 'Tapi nanti Abah nak pergi rumah Kak Na. Abah boleh pergi stesen LRT yang dekat dengan dia' aku lega mendengar apa yang dikatakan Abah ni. Kalau Abah pergi rumah Kak Na, tak la aku risau macam orang gila.

'Ooo Abah nak pergi rumah Kak Na.. Kak Na tengah sekolah ni. So Nor bagitau Abang Wadi la eh. Nanti die amek Abah. Sekarang ni Abah pergi makan dulu, Nor call Abang Wadi, tanye die camne eh. Nanti Abah call Nor, Nor bagitau Abah camne eh' ujarku.

'Ok ok. Nanti Abah call' jawabnya. 'Assalaamualaikum'

'Waalaikummussalaam'.

LEGA sudah dapat mendengar suara insan kesayangan. Terus aku khabarkan pada Mak n Kak Nim yang sama-sama risaukan Abah waktu tu. Aku terus call Abang Wadi, khabarkan perihal Abah yang nak datang rumah dia. Abang Wadi tengah miting kat sekolah, dan turut panik dengar Abah sesorang dekat KL Sentral. Lepas habis plan dengan Abang Wadi, aku tunggu Abah call. 15 minit berlalu, Abah tak call. Another 15 minutes, takde jugak. Hati dah stat risau. Nak menangis lagi. Tak lama lepas tu Abah call.. 'Hai Abah.. Abah dah makan? Makan ape?' aku tak sabar nak bayangkan Abah makan apa.

'Abah makan KFC.. Abah teringin nak makan KFC. Tapi mahal lah Nor.. Sebelas ringgit lebih. Abah lapar lagi ni..' jawab Abah macam budak kecil yang lapar. Ya Allah, aku menangis mendengar jawapan Abah tu. Waktu tu, aku tak faham kenapa aku menangis dengar Abah cakap dia makan KFC. Aku terasa semacam terharu (aku tak pasti the right term for that perasaan waktu tu). Tapi hari ni aku baru tahu kenapa aku menangis waktu tu. Itulah kali terakhir Abah makan makanan kegemarannya! Makanan kegemaran nombor satu! Ya Allah, bila dikenang hal ni sekarang, aku memang tak dapat tahan air mata. Sedih mengenangkan betapa Allah menggerakkan hati Abah untuk menjamah makanan kegemarannya di dunia ni buat kali terakhir. Tanpa ihsan Allah, tak mungkin kami dapat menyediakan makanan kegemarannya sebelum dia pergi...

'Takpela Bah, nanti Nor cakap kat Kak Na masakkan lagi untuk Abah ehh. Abah, Abah taknak balik terus ke?' aku cuba pujuk Abah untuk terus balik JB sebab aku sangat risau, sangat rindu pada Abah.

'Taknak.. Abah nak jumpe cucu-cucu Abah..' sekali lagi air mataku bergenang. Lelaki ini sangat payah untuk menzahirkan rindu pada anak-anak dan cucu! Tapi mendengarkan ayat Abah tu, aku tahu Abah rindukan cucunya! Hati aku gundah gulana. Takungan air mata bertambah. Dan demi Allah, aku tak tahu kenapa setiap perkataan yang keluar dari mulutnya sangat menyentap perasaan, dan semuanya beri perasaan syahdu bagi aku. Demi Allah, aku tak tahu kenapa air mata asyik bergenang mendengarkan kata-katanya hari tu. Aku akur dengan kehendaknya. Aku pesan Abah supaya jaga diri....

Kurang sejam lepas tu, aku call Abang Wadi, tanya Abah dah sampai ke belum. Bila dah yakin Abah is already in good hands, risau aku kurang. Dan malam tu, aku mengharapkan Abah tidur kat rumah Kak Na malam tu, supaya dapat dia berehat cukup-cukup sebelum bertolak balik ke JB keesokan harinya. Dan malam tu aku tidur nyenyak, tapi dikejutkan Mak pukul 4 pagi.

1 Mac 2012, Khamis 

'Nor, bangun. Jom teman Mak amek Abah kat Larkin. Abah da sampai' kata Mak. Astaghfirullah, balik juga dia. Waktu tu aku marah dengan sikap Abah yang semuanya nak cepat, sampaikan mengabaikan kepentingan dan kesihatan diri.

Setibanya kami di Larkin dan sebaik sahaja Abah masuk kereta, Abah mula bersuara, ditujukan pada Mak. 'Hari ni, I betul-betul penat. Tapi I puas hati sangat-sangat sebab dapat setelkan macam-macam' dan macam-macam lagi dia bercerita tapi aku hanya mendiamkan diri kerana terlalu marah kerana Abah mengabaikan kesihatan dirinya. Aku harapkan Abah tidur kat KL malam tu untuk rehatkan badan, tapi Abah lebih mengikut gerak hatinya. Dan hari ni, aku rasa berdosa pada Abah kerana tidak meraikan bahagia yang dirasanya hari tu. Tidak meraikan bahagia-bahagia terakhirnya di dunia ni, padahal dia bercerita dengan penuh semangat dan penuh kebahagiaan..... maafkan Nor Bah!

Pagi tu di meja makan, aku masih berdiam. Tapi Abah mulakan perbualan. 'Abah puas hati sangat-sangat semalam Nor. Walaupun Abah penat, tapi dah terbukti yang Abah fit untuk pergi haji. Abah boleh jalan jauh, tapi Abah kene jalan slow-slow' katanya dengan senyum. Aku turut tersenyum. Tak sampai hati nak merajuk lama-lama dengan Abah, lelaki tersayang dalam hidup aku. Kami rancak berbual tentang apa yang Abah lalui di KL. Kata Abah, semua orang KL baik-baik. Semuanya tolong Abah di sepanjang perjalanan. Terima kasih Ya Rabb, kerana memudahkan perjalanan Abah di sana dalam usaha untuk berkunjung ke 'rumah-Mu'.. :)

'Semalam orang Pet ade call. Dia nak reconfirm details dalam application form' aku pula bercerita, untuk mengupdate perkembangan perihal kerja aku. Abah tersenyum 'Wah, tak lame lagi lah tu.. Hehe'. Aku tersenyum. Kalau diikutkan hati, aku tak nak update apa-apa kat Abah sebab aku bimbang andai aku tak diambil kerja dengan Pet. Kiranya aku nak mengelak untuk beri Abah sebarang harapan untuk aku kerja dengan Pet. Bagi aku, biar tunggu berita yang pasti, baru boleh dikhabarkan pada Abah. Tapi entah kenapa, sekecil-kecil perkara pun memang aku akan update pada Abah. Tapi baru hari ni aku sedar hikmah di sebalik aku menceritakan 'harapan' tu semua.......

Petang tu, Abah mula demam. Disarungnya baju 2 lapis. Mak pun mula nak demam, jangkit dengan kanak-kanak barangkali. Dan Abah tak larat untuk pergi ke masjid untuk Maghrib dan Isya' berjemaah macam biasa..

2 Mac 2012, Jumaat

Demam Abah belum kebah. Mak pun sama. Asyik bercinta mereka ni :) Dan Abah berkelakuan pelik hari tu. Abah memang diketahui orang ramai, dia memang tak pernah pakai t-shirt. Dia memang tak reti pakai t-shirt. Pakaian basahannya di rumah adalah kemeja-kemeja kerjanya yang lama. Tetapi hari tu, Abah pakai t-shirt kerjanya yang lama, Courts Mammoth. Warna putih. Aku yang rasa pelik melihatkan Abah yang memakai t-shirt, lantas menegur dalam nada gurauan 'Abah, Abah sangat pelik pakai t-shirt. Tetibe je'. Dan Abah hanya tersenyum, menjawab 'Ye eh.. Hehe' dan tiada jawapan yang lebih..

Petang tu, waktu Abah berbaring kat depan, Abah panggil aku di saat aku melintas di tepinya. 'Nor, tolong buatkan Abah air horlicks. Abah teringin nak minumlah. Lagipun Abah nak minum air berkhasiat sebab Abah demam ni'. Dan aku bersyukur hari ni kerana aku turutkan permintaan Abah tanpa tangguh seminit dua. Lepas siap buat horlicks, aku letak cawan tu berhampiran dengan Abah. Aku pesan, 'Hati-hati Bah. Panas ni'. Walaupun sudah dipesan begitu, terus dihirupnya air tu sungguh-sungguh. Then Abah cakap 'Oh, sedap rupenye horlicks ni! Abah baru tau. Nor letak ape dalam ni tadi?' jelas sungguh dia suka horlicks. Aku terus memasang niat untuk belikan rumah sepaket horlicks kelak bila aku mula kerja supaya Abah dapat minum selalu. Tapi sayangnya, aku tak tahu, itulah kali pertama, dan kali terakhir Abah minum air tu.. 

Malam tu makan bubur, dan aku tergoreng ayam sampai keras.. so Abah didn't enjoy his last dinner kat dunia ni........ aku terkilan.

3 Mac 2012, Sabtu

Pagi tu di meja makan, Abah masih belum baik dari demam. Selera makannya semakin berkurang sejak dia mula demam. Tapi Mak dah sembuh. Mak pun bagitau la Abah ubat apa yang dimakannya, supaya Abah dapat ambil ubat yang sama supaya cepat sembuh demamnya tapi respon Abah macam biasa, 'Ahh, I makan panadol je..'. Tapi sungguh jelas muka Abah letih. Dan entah macam mana, pagi tu tiba-tiba Mak rancang nak beli katil baru untuk Kak Nim yang nak berpantang jap kat JB lepas melahirkan baby nanti. Maka Mak pun ajak Abah untuk mengikut sama supaya Abah boleh tolong buat pilihan, sebab Abah memang mahir dalam bab-bab memilih perabot. Aku dapat lihat wajah Abah yang pada mulanya kelihatan enggan, tapi akhirnya Abah kata 'Ok lah. I ikut. Nor duduk rumah jaga Mak (emak kepada Abah)'.

Maka pergilah Mak dan Abah bersama seorang anak jagaan Mak ke Taman Dahlia.. Aku saksikan Abah naik kereta, dan sehingga lesap kereta dari pandangan. Hakikat yang tidak aku sedar waktu tu, itulah kenderaan kedua terakhir Abah di dunia ini.......

Sambil menunggu kepulangan Mak dan Abah dari Taman Dahlia, aku mengemas bilik untuk dicat baru. Janji dengan seorang kawan untuk keluar menonton wayang pun terpaksa ditangguh kerana memikirkan banyak kerja yang perlu diselesaikan hari tu. Tengahari tu kami makan mi sup masakan Mak dan Abah kelihatan tidak berselera sama sekali. Serasa aku, 2 sudu saja yang Abah makan. Aku pun tegurlah 'Abah, nape tak habis makan? Abah kene makan.. nanti lepas ni Abah nak makan ubat. Perut tak boleh kosong' dan jawabnya, 'Abah takde selera. Takpe, biarkan je kat situ. Nanti Abah sambung.'. Aku akur dengan jawapan Abah.

Melihatkan Abah masih berkemeja 2 lapis akibat sejuk dan lapisan luarnya jarang sekali aku lihat Abah memakainya, aku tegur lagi, sekadar mahu berbual. 'Cantik cutting baju Abah ni. Tak pernah pun nor tengok Abah pakai. Abah memang pandai beli baju' pujiku. 'Baju ni Mak buatkan tau. Dah 35 tahun dah baju ni' jawab Abah memuji Mak. Aku tersentap. Hebatnya Mak! Baju yang aku puji cuttingnya tu hasil tangan Mak sendiri! Dan sungguh aku tak tau hakikat sebenar, itulah antara tanda-tanda terakhir Abah menghargai pengorbanan Mak sebagai isterinya selama 38 tahun itu. Dipakainya baju jahitan isterinya sendiri dan dijadikan pakaian sejuknya selama 3 hari demamnya. Sungguh kuat ikatan cinta mereka..

Andailah aku tahu hari itu hari terakhir..............

Hari tu aku seharian sibuk mengecat dan membersihkan bilik baru tu.. Dipendekkan cerita, malam tu abang ipar aku rancang untuk menjamu rakan-rakan sekerjanya di kilangnya, so malam tu Kak Ida sibuk memasak mi goreng untuk tujuan menjamu tu. Aku pula selesai sahaja mengecat, aku bergegas keluar untuk membeli satay Wak Radol untuk abang ipar aku menjamu kawan-kawan. Lebih kurang 15 minit menunggu, 120 cucuk satay yang ditempah siap. Aku terkejut kerana pelanggan warung Wak Radol malam tu sangat ramai dek kerana malam minggu, tapi satay yang aku tempah dapat siap cepat. Dalam perjalanan pulang, Kak Ida call.. 'Nor, nanti amek Mokde kat rumah die eh. Terus amek tau.' pesannya tenang. Tanpa bersoal banyak, aku turutkan sahaja.

Sesampai sahaja aku di laman rumah Mokde, aku nampak Mokde kelihatan panik. Pakaiannya biasa sahaja. Tak matching dengan tudung macam selalu. Aku tak syak apa-apa, sehinggalah Mokde bertanya 'Abah macam mane?'. Aku tersentap. 'Abah macam mane? Nape dengan Abah? Nape dengan Abah Mokde?' aku mula panik. Aku mula faham situasi. Ada sesuatu yang terjadi pada Abah, dan Kak Ida menyuruh aku untuk menjemput Mokde untuk Mokde melihat keadaan Abah.

'Abah kau jatuh kat toilet, kau tak tau ke? Kau dari mane ni?' tanya Mokde.

Aku bertambah panik. Astaghfirullah, Abah jatuh sehingga perlu panggil Mokde ni dah dikira kritikal! Badanku menggeletar. Aku gagal berfikiran waras. Stereng di tangan pun aku tak dapat fikir arah ke mana untuk dituju. Aku istighfar untuk menenangkan diri, dan menjawab 'Nor bari balik dari warung Wak Radol'. Aku hampir menangis dalam panik. Tapi aku tenangkan diri supaya dapat sampai ke rumah dengan selamat.

Setibanya di rumah, aku park kereta cincai, dan terus berlari berkejar ke bilik Abah. Jiran-jiran sudah ada dalam rumah aku waktu tu. Dalam masa berlari ke bilik Abah, hanya satu yang aku fikir. 'Ya Allah, sempatkah aku. Sempatkah!'. Setibanya aku di bilik Abah, Abah sudah terbaring di atas katil. Mak memeluk muka Abah sambil melafazkan zikir di telinga Abah. Aku lihat dada Abah berombak. Turun naik. Matanya terpejam. Ya Allah, sakaratulmaut di depan mata! Lantas aku mencapai tangan Abah yang sudah dikiamkan sambil menjerit 'Abahh ampunkan dosa Nor!'. Airmata mengalir laju. Aku ambil alih tugas Mak melafazkan syahadah di telinga Abah. Aku cuba menenangkan diri, mempersiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan. Kemungkinan yang aku takuti selama ini, kemungkinan yang selalu membuatkan bantalku basah dek dibanjiri airmata. Kemudian aku terus melompat untuk berbaring di sebelah sisi kiri Abah. Aku peluk erat lengan kirinya. Aku lihat kakinya. Jelas semakin jatuh. Ya Allah, masanya sudah tiba. Aku perlu kuat! Aku perlu redha! Aku perlu hadapi saat itu! Kurang 3 minit selepas tu, Abah menghembuskan nafas terakhir dengan aku di sisi kiri, dan Mak di sisi kanannya...

***********************************************

Al-Fatihah untuk ayahanda tercinta kekasih hati, Allahyarham Salleh Bin Yunos. Di saat Abah menghembuskan nafasnya yang terakhir, aku terlalu sedih! Tapi hari ni, setelah hari berlalu, aku mampu tersenyum memikirkan indahnya berada di sisi Abah di saat nafas terakhirnya. Ya, memang itu doaku selama ni. Aku pohon pada Allah, aku tak mahu jadi anak yang pulang ke rumah dari jauh dan menyaksikan jenazah kaku di ruang tamu. Dan Allah memakbulkan permintaanku! Malah aku dapat bersamanya di nafas-nafas yang terakhirnya! Aku malu dengan Allah kerana memikirkan doa aku, si hamba yang hina dimakbulkan. Aku insaf dengan sifat penyayang Allah.

Malam terakhir bersama arwah, aku menemani arwah sepanjang malam sambil menunggu ketibaan adik-beradik yang lain. Mendoakan arwah sepanjang malam. Bila rasa letih, aku berbaring di sebelah arwah sambil memegang lengannya. Bila tiba rasa rindu, aku buka kain yang menutup wajah arwah, aku kucup dahinya puas-puas. Aku sangat-sangat mengelak untuk menangis tersedu-sedan tapi aku gagal mengawal diri bila terfikir majlis konvokesyen aku bulan Oktober nanti tanpa Abah. Abah terlalu mengharap aku dapat masuk UTP satu ketika dulu.. terlalu mengharap! Dan tanpanya di majlis kovokesyen tu nanti, aku tak pasti aku dapat kuatkan hati atau tidak bila menyaksikan rakan-rakan lain bersama ibu dan ayah. Apa-apa pun aku harus kuat dan tabah, kerana Abah sangat susah hati bila anaknya bersedih!

Tapi.... apakah masih aku bernafas di hari kovokesyen aku nanti.. hanya Allah yang tahu.. :)

6 commentaire:

lumut said...

='(......

sedih...tak terkata..penat nye aku tahan airmata..tapi menitis juge..

Athirah Ahmad said...

Fad, sedih hati ni baca isi hati awak. T.T

Alhamdulillah. ayah awak berjaya mendidik awak menjadi anak yang solehah. doakan kesejahteraan beliau di sisi Allah.

Semoga ayah awak dicucuri dengan rahmatNya. aminn.

awak masih boleh berbakti utk ayah awak dengan mendoakan beliau di sana. Doa anak soleh insyaAllah akan dimakbulkan oleh Allah. :)

anything you need dear, saya sentiasa ada. InsyaAllah. :)

^dianakhairi^ said...

fad, baru tau berita ni.
baru aritu denga berita mak ayu pergi.arini bce brite ni plak.tabahlah fad.
slalu jugak ade rse takut yg fad rse tu.mak abah pon dh mkin tua.nak doa jgk mintak ade di sisi dorang bila masanya tiba.
takziah fad.moga ayah fad dilindungi dan dtempatkan bsama solihin.amin.

ain farahain said...

sumpah lepas ak call ko tu, niat di hati terus nak kemas beg and pergi jumpa kau kat JB.

tapi mengenangkan test n class yang tak reti2 nak berhenti, terpaksa ak batalkan niat.

insyaAllah, bila diluangkan masa, kita bertemu :)

kirana nakia said...

I just could not hold back my tears...alfatihah untuk arwah..semoga syurga Allah lah tempatnya...

Hanim Salleh said...

sorry.. knem tak dapat baca... :(